Diberdayakan oleh Blogger.

Sabtu, 11 Mei 2013

4 bintang film jadul yang berani Beradegan Semi Film Panas

Film bioskop Indonesia sekarang hanya mengandalkan para wanita seksi dan adegan panas sebagai daya tarik. Namun, film yang dibumbui adegan panas ini sudah mulai sejak tahun 80-an. Bahkan film jaman dulu lebih menampilkan adegan yang sangat vulgar atau semi porno, beberapa selebriti melakoni adegan hot hingga tampil bugil dalam film. Poster film - film tersebut juga lebih menonjolkan wanita yang berpose vulgar serta ditambah judul film yang menggoda dan membuat para pria penasaran. Berikut 4 bintang film jadul yang berani Beradegan Semi Porno



4 Bintang Film Jadul Indonesia yang berani Beradegan Semi Porno

Suzanna 

Suzanna Martha Frederika van Osch populer dengan nama Suzanna lahir di Bogor, Jawa Barat, 14 Oktober 1942 – meninggal di Magelang, 15 Oktober 2008 pada umur 66 tahun. Dirinya merupakan bintang film horor Indonesia yang berkecimpung di dunia layar perak sejak tahun 1950-an hingga 1990-an.

Wanita bergelar "The Queen of Indonesian Horror" ini popular lewat film-film panas dan mistik seperti Bernapas dalam Lumpur (1970), film legendaris Beranak Dalam Kubur (1971), Pulau Cinta (1978), dan Ratu Ilmu Hitam (1981). Kariernya berawal saat memenangkan kontes "Tiga Dara" dan diaudisi oleh Usmar Ismail. Meski awalnya gugup karena belum pernah memegang telepon, padahal dalam audisi ada akting mengangkat telepon, akhirnya Suzanna lolos.

Gadis muda berjulukan The Next Indriati Iskak ini berhasil memukau penonton lewat Asrama Dara dan meraih banyak penghargaan, di antaranya The Best Child Actress (Festival Film Asia, Tokyo, 1960), dan Golden Harvest Award. Sulung dari lima bersaudara yang berdarah Jerman-Belanda-Jawa-Manado ini juga meraih gelar Aktris Terpopuler se-Asia saat Festival Film Asia Pasifik di Seoul tahun 1972.

Popularitas Suzanna diraih dari film-film panas dan mistik, seperti Bernafas Dalam Lumpurdan Bumi Makin Panas serta Pulau Cinta (1978) dan Ratu Ilmu Hitam (1981) yang membuatnya menjadi nominator FFI untuk Pemeran Utama Wanita Terbaik. Suzanna berhenti bermain film pada awal tahun 1990-an. Namun bukan berarti dia sudah tidak lagi eksis. Pada tahun 2003, di usianya yang menginjak 61 tahun Suzanna berbinar lagi di Sinetron Selma dan Ular Siluman yang tayang di RCTI
4 Bintang Film Jadul Indonesia yang berani Beradegan Semi Porno

Gitty Sriniti 

Gitty Sriniti, bintang yang sekilas mirip dengan Lydia Kandau ini pertama kali muncul dalam film anak-anak Don Aufar (1986) sebagai wartawati cilik. Gadis campuran India (ayah) dan Aceh (ibu) belajar akting di Pisces Grup sejak 1989, wanita yang bercita - cita jadi Polwan ini lahir di Sigli, Aceh, 27 Maret 1973. Dirinya membintangi beberapa film dan tampil menjadi bintang panas seperti dalam film Skandal Iblis (1992) dan film Jangan Bilang Siapa-Siapa (1990).
ladjunewsonline.blogspot.com

Eva Arnaz

Eva Arnaz Yanthi dikenal sebagai bintang panas dalam film Indonesia dan sinetron sejak pertengahan 1970-an dan 80-an. Dirinya memulai karir sebagai juara 2 None Jakarta tahun 1976, dan membintangi lebih dari 50 film, sinetron Rosanna pada tahun 1996. Debut filmya adalah Duo Kribo (1978) arahan Eduard Pesta Sirait dan Eva berpasangan dengan Achmad Albar. Nama Eva melejit berkat film Intan Perawan Kubu karena keberaniannya bertelanjang dada. Dari situlah Eva mendapat julukan bintang bom seks.

Film-film Eva berikutnya sebagian besar merupakan film yang penuh adegan seks atau adegan kekerasan, seperti Serbuan Halilintar,Membakar Matahari, Lima Cewek Jagoan, Gadis Bionik, Perempuan Bergairah, Kupu-Kupu Beracun, Warok Singo Kobra, Cewek Jagoan Beraksi kembali, Midah Perawan Buronan, Jaka Sembung, Bergola Ijo, Buah Terlarang, Terjebak Dalam Dosa, Montir-Montir Cantik, Gadis di Atas Roda, Pasukan Berani Mati, dan sebagainya.

Sayangnya karena sosok Eva yang terlalu lekat dengan peran-peran seks dan laga, banyak yang lupa bahwa Eva juga pernah membintangi film-film romantis. Antara lain, Sakura Dalam Pelukan berpasangan dengan pebulutangkis Liem Swie King dan Lembah Duka (sebagai mama-san), film penguras air mata yang mendapat pujian waktu itu.

Selain itu Eva juga main di film komedi bersama Warkop sampai lebih dari lima judul, antara lain Manusia 6 Juta Dollar, Tahu Diri Dong,Pokoknya Beres, Sabar Dulu Dong, Lupa Aturan Main, Maju kena Mundur kena, Depan Bisa Belakang Bisa, Pintar Pintar Bodoh danAtas Boleh Bawah Boleh.

Dalam film-film Warkop ini, Eva lebih dikenal karena keseksian tubuhnya yang memang menjadi salah satu daya tarik film-film Warkop saat itu. Untuk komedi non-Warkop ia juga sempat terlibat dalam film garapan Nya Abbas Acup, Cintaku di Rumah Susun film yang masuk unggulan FFI waktu itu, juga film Barang Titipan dan Antri Dong. Film inilah yang membantah anggapan orang bahwa kelebihan Eva di film hanya karena keberaniannya dalam peran buka-bukaan.
ladjunewsonline.blogspot.com

Febby Lawrence 

Febby Renasari Lawrence kelahiran 3 Maret 1974 di Jakarta mengawali karier dengan menjadi seorang model, kemudian ia merambah ke dunia seni peran. Salah satu film yang pernah dibintangi adalah Rini Tomboy pada tahun 1991. Febby lebih dikenal sebagai salah satu bomseks Indonesia seangkatan dengan Sally Marcellina,Kiki Fatmala dan Taffana Dewi berkat keberaniannya berdegan panas di sejumlah film seperti Gadis Metropolis, Selingkuh, Cinta dan Nafsu, Bergairah di Puncak dan masih banyak lainnya. Setelah dunia film Indonesia mengalami kemunduran, ia bermain dalam sejumlah judul sinetron.

0 komentar:

Poskan Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Premium Wordpress Themes